Saturday, 10 February 2018

Deodorant Oriflame The Best

Kalau di tanya soal deodorant emang rada sensitif sih secara menjadi salah satu bagian tubuh kita akan di sebut, menurut saya lho ya.

Sekitar 2 tahun terakhir saya menggunakan deodorant cowok. Alasannya cukup rasional, deodorant cowok lebih tahan lama awet wanginya dan juga ingridientnya lebih memerangi bau badan. Nah saya sebagai yang mudah berkeringat walaupun di tempat yang tidak begitu panas menurut orang lain tentunya, mungkin ini terlebih saya golongan darah B sehingga mudah gerah. 

Pada awalnya saya menggunakan deodorant cewek tapi setelah lama-lama rasanya juga kurang suka sama wangi floral, bahkan untuk parfum yang floral malah yang ada sakit kepala kagak jelas pada akhirnya. Jadi beralihlah menggunakan khusus cowo, itupun iseng pada pertama kali, lagi-lagi karena diskon. Pilihan jatuh pertama kali ke seri Eclat Homme Anti-perspirant Deodorant Spray, ini juga di karenakan saya menggunakan parfumnya jadi tidak ada salahnya saya mencoba menggunakannya. Ditambah saya sudah tau wanginya sehingga tidak bakal kecewa deh. Ukurannya juga 150ml untuk ukuran body spray menurut saya sangat hemat apalagi saya menggunakan sendiri jadi bisa sampai 2-3 bulan pakainya. 

Nah setelah harga udah balik lagi normal di bulan berjalan, saya juga memutuskan mengganti dedodorant yang berbentuk spray dengan roll on dari seri Giordani Man. Wanginya juga saya suka cuma sayang gak pake seri parfumnya. Itu juga parfum numpuk dirumah jadi belum beli baru lagi. Kalau ke roll-on pasti lebih berair gitu jadi pakainya 15menit sebelum menggunakan baju karena agak takut nempel sih. 

Tapi untuk 2 deodorant ini, bagusnya tidak bikin bagian keti jadi kekuningan gitu. Seenggak itu yang kita takutin kalau menggunakan deodorant. Dan sejauh saya menggunakan deodorant ini yang tersyuka. Mulai dari harga, wangi sampai fungsi utama.



Thursday, 8 February 2018

Saya Intuiting Introvert

Setelah lama saya dengar STIFIn, pada akhirnya memberanikan diri untuk test. Itulah saya yang suka penasaran  akhirnya terjawab saya tipe orang seperti apa. Kalau ditanya kenapa mau ikutan, ini dikarenakan saya  ingin tau dengan saya tipe orang yang mudah bosan ataupun bete tapi setelah itu akan lebih ceria atau bahasa kerennya "orangnya rame" masuk dalam golongan belahan otak dominan apa.

Jadi awalnya saya telpon untuk janjian ketemuan, dan pihak rumah STIFIn menyanggupi untuk ke kantor. Karena saya melakukan tes nya pada hari kerja dan jam istirahat biar tidak membuang waktu dan bisa segera menjawab rasa penasaran saya selama ini. Pertama-tama di jelaskan terlebih dahulu STIFIn itu apa sih. Sifat bawaan ada pada otak kita namun ada yang paling dominan. Dan itulah yang terjadi pada saya.

Setelah jari saya di cek di alat semacam finger print, tidak berapa lama akan ketahuan hasilnya . Nah setelah ada hasilnya, maka akan di berikan penjelasan. Di saya hasilnya "Intuiting Introvert". Mendengar tentang sifat dominan ini, saya langsung ngerasa nah ini gue banget lah. Gimana gak ya? Salah satu hasilnya adalah saya senang memang menjadi trend setter atau malah tampil beda. Ya itulah saya.

Terus yang lebih ngena lagi adalah saya cocok di marketing, gak bisa di pungkiri dari kecil memang saya hobinya yang jualan ataupun sekedar bantuin teman buat jajalin dagangannya. Dan sekarang memang kerja di bagian marketing. Makanya kalau dibilang bakalan susah di bidang pekerjaan ini ya tidak juga di tambah ada basic komunikasi yang saya pelajari sebelumnya. SO? I Love My Life, I Love Intuiting Introvert.

Sekarang setelah dapat arahan, jadi lebih mudah buat saya juga untuk membantu dalam melakukan hal apapun. Intinya udah tau, yang terpenting adalah bagaimana fokus membangun apa yang dikerjakan.


Sunday, 4 February 2018

Bobobi Makassar

Bobobi-Bola Bola Ubi
Akhirnya kesampaian cobain salah satu cemilan yang cukup ngehits ini, mengingat ini cemila yang francise dan baru banget masuk ke Makassar. Nah kebetulan saya belinya di perempatan Adhyaksa dengan Boulevard lebih tepatnya di Harapan Baru PeRempatan lampu merah MP. Awalnya iseng aja karena outlet sudah cukup banyak dan masuk dalam GO-FOOD jadinya tertarik apalagi ini warna-warni untuk warna ubinya. Sayangnya karena saya belinya sudah cukup malam yang ada sisa BOBOBI Original dengan taburan Gula Halus. Untuk toping memang cuma ada 2 topping, Milo dan Gula Halus itu. Tinggal Pilih.

Bobobi Toping Gula Halus
Bentuknya yang bulat terlihat berisi banget, taunya kopong gitu. Teksturnya crunchy dari luar pas di gigit karena kopong adanya malah tepungnya berasa kenyal-kenyal seperti pakai tepung kanji. Tapi fix nya silahkan tanya ke abang yang jual. Untuk harga 20ribu dengan isi 10biji menurut saya masih standar. 

Thursday, 1 February 2018

Muara Hotel Ternate

Bedroom
Baru-baru ini Liburan ke Ternate, Maluku Utara. Awalnya mikir gampang lah kalau nginap padahal udah ulang kali di ingatkan sama teman untuk pesan aja kamar setidaknya semalam aja. Secara disana juga bingung mau pilih hotel apa karena harganya gak nyante,paham kan? Yang di Makassar aja hotel bintang 3-4 harganya mulai 300-400rban sedangkan disana baru bintang 2 harganya udah 400rban. Yaudah pikir kalau pesan on the spot bakalan lebih murah ternyata gak sama sekali. Seperti pengalamanku yang satu ini.

Resto yang ngerangkap lobi
Area Lobi





















Dikasih arahan untuk berenti aja di depan mall lama atau disebut Mall Muara. Jadi konsepnya mall yang ada hotelnya gitu deh. Nama Hotelnya sama dengan nama mallnya "Hotel Muara". Hotel ini sendiri terletak di lantai 3-5 kalian bisa pilih naik eskalator atau naik lift. Sesampainya di resepsionis saya menanyakan harga untuk permalam,dan terkagetlah saya karena harganya 650rb untuk type kamar standar. Bayangkan!!!!

Menu Sarapanku
Karena penasaran kamarnya seperti apa, akhirnya mutusin showing dulu. Ditemani salah seorang resepsionis, kami masuk ke type kamar Deluxe dulu yang viewnya ke Gunung Galamala. Iya sih Gunung Gamalama tapi masih jauh, masih kehalang yang lain-lain. Bagusnya sih karena ada balkonnya. Tapi sekalipun ada juga bawahnya itu rumah penduduk juga. Kebayangkan??? Setelah itu kita naik di lantai 5 untuk lihat tipe kamar Standarnya, kalau dilihat sih hampir tidak ada bedanya sama yang Deluxe ├žuma beda di balkon. Akhirnya kembali duduk di meja resepsionis sembari booking via Traveloka karena kenanya lebih murah 200rban. 

Restaurant
Hotel ini juga sebenarnya ada musik di seluruh ruangan cuma cukup mengganggu untuk saya yang ingin istirahat, sehingga memaksa saya untuk menghubungi resepsionis agar memelankan suaranya. Oh iya karena saya ada di lantai 3 dekat dengan lobby sehingga orang lalu lalang sambil cerita akan kedengaran. Kamarnya tidak kedap suara,jadi saran saya yang nginap disini agar memilih kamar di lantai atas saja atau pilih kamar yang berada di ujung saja ketimbang dekat dengan lobby.
Untuk ukuran hotel bintang 2 menunya cukup beragam
Sekian review saya 

Grand Dafam Hotel Ternate

View Kamar
Kali ini mau ngereview Grand Daffam Hotel Ternate. Lokasi hotel yang ada di  Jalan Jati Raya Nomor 500, Ternate, Maluku Utara beneran bagus banget view nya. Kemarin dapat kamar yang pool view berasa kayak orang mo honey moon dapat bed yang besar terus suasananya sendu sendu manja. Baru datang aja di kasih welcome drink, rasanya gak biasa. Sampai lupa nanyain itu sari buah apa.

Kolam Renang Depan Kamar
Dari fasilitas hotel ini memang beneran udah melebihi standar, misal dari perlengkapan mandinya semuanya di kasih dua set. Jadi yang pasangan lupa bawa toolsnya bisa pakai ini. Terus di depan balkon itu sudah menghadap ke pool, kalau malem asik lah buat nyantai. Cuma sayang kemarin ada acara jadi menurut ku kurang kondusif.

View dari Balkon
Dari segi makanan juga banyak variasinya, dan untuk cemilannya sperti kue juga byk mulaidari kue tradisional sampai croisant juga ada. Sayangnya pas ke sini udah hampir tutup jadi makanannya tinggal sisa. Sediiih padahal niatnya pengen makan banyak. 

Restaurant
 Kalau dari harga yang gak nyante lah secara kalau langsung ke sana bisa mulai 600rban, tapi untuk ukuran hotel yang terbesar disana wajar. Tapi syukurnya dapat murah di Traveloka. Oh ya pas Gerhana Matahari 2016 lalu Putri Thailand nginap disini lho. Jadi kalau harganya lumayan gak nyante masih wajar. Untuk yang mau nginap di hotel bakal ku kasih tips beli paket hotel di Traveloka :)

Sekian review saya.


Friday, 12 January 2018

Skincare Update 2018

Tahun baru, skincare juga baru. Ini beneran udah capek lagi ke krim dokter sih. Jadi karena saya pernah pakai dosis yang lebih daripadayang sekarang akhirnya ada jerawat gitu tapi gak banyak sih cuma yang bikin males bekasnya itu. So awal tahun ini lagi milih-milih produk drugstore yang mudah di jumpai dimanapun tanpa harus konsultasi atau pesan dulu. Dan terpilih lah skin care berikut ini yang akan saya bahas satu-satu

1.

Sunday, 7 January 2018

Update Terbaru 2018 Facial di Kusuma Beauty Lab Makassar

Kali ini mau update facial di kusuma beauty lab makassar yang baru-baru ini saya lakukan sekitar akhir Desember 2017. Sebenanrnya ke sini karena iseng setelah sekian lama gak pernah mampir dan kesan terakhir kurang mengesankan, jadinya jarang deh bahas. 

Jadi waktu itu persiapan mau tahun baruan makanya pengen tampil lebih fresh aja, ditambah akhir-akhir ini saya merasa lebih sering komedoan mungkin efek krim dokter yang sekarang saya pakai. 
Saya datang sekitar jam 11 siang sehingga tidak perlu menunggu therapysnya yang ada tamu, karena mereka rata-rata ready di jam segini walaupun jam 10 udah mulai buka katanya. Sembari pesan ke mbak therapysnya agar tidak memencet komedo yang dalam (belum terasa kasar di permukaan kulit) biar muka saya tidak merah malah kesannya kayak lecet dan karena kondisi kulit saya lebih sensitif biasanya sampe besoknya bakalan marah. 

Seperti biasa setelah muka di bersihkan, muka di uap terlebih dahulu kemudian proses cungkil mencungkil komedo di mulai. Disini saya memilih facial oxy yang kalau diskon kenanya jadi 180ribu. Setelah proses facial diberikan masker peel off, yang ini beda sama yang sebelumnya karena ini varian mint jadi tidak ada dedaunan kayak versi masker tea tree. Hasilnya muka lebih adem sih karena ada sensasinya itu tadi terus berasa halus.

Tapi yang bikin tidak biasa, besoknya itu muka kok nongol lagi komedonya padahal baru kemarin di extract terus muncul 2 buah  jerawat gede terus merah. Padahal malamnya cuma pakai krim anti iritasi terus langsung deh terasa nyesel pergi facial karena untuk kedua kalinya pasti dapat jerawat setelah facial. Apa karena krim iritasi? Apa karena muka jadi lebih sensitif? Apa karena udah tidak cocok tempatnya? Belum kejawab sih, cuma masih takut pergi facial dulu.

Sekian review saya update terbaru facial :)