Finally balik ke Bali tahun ini, setelah terakhir liburan September 2020 yang saat itu cukup sekali antigen dan masa berlaku untuk 14 hari sedangkan untuk trip kali ini harus PCR saat pergi dan saat kembali lagi ke kota. Tapi tenang aja saat tulisan ini dibuat, gak perlu test PCR atau Antigen karena untuk yang kamu sudah Vaksin booster. Persiapan kali ini hanya untuk refreshing setelah sekian lama gak liburan dan dalam rangka honeymoon. Ahhcieee sekarang berasa beda vibesnya deh kalau berdua suami.  

Jadi ceritanya kita tuh mau liburan ke Bali udah dari H+3 acara tapi karena sempat ngerasa kurang enak badan akhirnya baru bisa liburan seminggu setelah acara. Yang penting berangkat aja dulu, mau kemananya nanti aja dipikirin. Karena kami lagi pengen liburan yang santai-santai aja meskipun list paling penting buat ayang ke Nusa Penida dan gak bisa di tawar. Sampai pada saat saya menghubungi Bli Putu, agen travel langganan mengatakan kami harus stay min.4 hari karena bertepatan dengan hari raya Nyepi. Penyebrangan dibuka H-1 Nyepi dan buka nanti H+2 Nyepi sedangkan kami gak pengen stay di 1 (Satu) tempat dalam waktu lama. Karena saat Nyepi pun kita harus berada di seputaran area hotel saja gak bisa kemana-mana. 

Daripada ayang bete maka saya putuskan untuk sewa kendaraan selama di Bali dan kita bisa bebas kemana saja. Pilih rental pun sebenarnya random, yang paling fast respon aja di DM karena kami bentar lagi boarding saat itu. Setelah ada balasan dan minta data-data kami, kamipun bertukar nomor Handphone untuk memudahkan nanti pada saat di tiba di bandara Ngurah Rai. Baru tau juga sih ini, kalau sewa kendaraan di Bali min. 2 hari atau saya yang emang kurang gaul ya ampe gak tahu. heheheh.

Pada saat kami landing di Bandara Ngurah Rai, segera saya menghubungi orang rentalnya untuk memberitahukan kalau kami sudah tiba dan menunggu di depan kedatangan (Solaria). Nunggu kurang lebih sekitar 20 menitan, datanglah drivernya dan kamipun memeriksa kondisi mobil dan membayar cash ke mereka. Meluncur lah kami ke Kanjeng Villa Seminyak, yang menuju kesana agak gelap karena berada di kompleks perumahan juga. Selesai check-in, kamipun langsung di antar ke kamar yang berada di lantai satu bagian belakang samping kanan Villa. Cahaya temaram menuju kamar, membuat bulu kuduk agak meremang dan juga ada pohon rimbun yang menambah kehororan situasinya.

Udah semangat banget nih buka pintu dan langsung menuju pintu samping yang menghubungkan dengan kolam renang, seperti yang sama pada saat booking kamar yang memperlihatkan kolam renang persis depan kamar kami dan pas dibuka gordernya dan kuncinya, engingeng kolamnya gak pas depan kamar kami dan suasanya juga hampir gelap gulita. Padahal sudah pilih kamar dengan view kolam, tapi nyatanya gak benar-benar pas. Depan kamar kami hanya taman biasa. Yauwes dilarang protes deh, lagian besok kami pindah dan ini sudah malam juga. Poin pentingnya ekspetasi jangan tinggi-tinggi ya. Setelah membereskan barang yang dibawa, kamipun keluar buat Dinner. Karena hari itu sudah malam menunjukan pukul 21:00 jatuhlah pilihan ke Bebek Goreng Slamet yang masih buka. Siayang mah jauh-jauh ke Bali makannya beginian, yang mana di Semarang juga ada. Padahal banyak tempat lain sih yang masih buka. Setelah selesai, kamipun kembali ke Villa untuk beristirahat. Tapi siapa sangka, niat pengen memulihkan tenaga malah tetangga sebelah kamar ngerumpi sampe jam 3 subuh. Mulai yang awalnya uring-uringan, ketiduran sampe kebangun lagi, tetangga sebelah kamar masih sibuk ngobrol.



Pagi harinya karena kami sudah siap, maka kami putuskan untuk keluar aja cari cemilan karena breakfast di Villa sendiri belum ada ready. Saya sebagai Navigator sekaligus si tukang wiskul memilih untuk mengunjungi Revolver Coffee saja, karena liat story dari eatandtreats katanya enak kopinya dan bagus juga tempatnya. Melaju lah kami ke Revolver dekat dari Villa, namun sayang ada ada 3 ekor anjing yang berada di depan gang. Bukan salah anjingnya ya, emang saya yang parnoan anaknya karena pernah di kejar anjing ampe jatuh luka jadi masih kebayang-bayang. Padahal anjing di bali pada nice gitu keliatan. Kamipun beralih ke Revolver Coffee Canggu, pas baru menginjakan kaki di depan pintu sudah berasa vibes nya Ohemjiiii berasa lagi di luar negeri ini liburannya karena full bule semua. Kusuka suasana gini, paham gak sih. Kamipun memesan menu Underbelly dan Cappucino. Rasa dari Underbelly nya benar-benar enak, meskipun pada awalnya cuma seperti menu brunch pada umumnya. Perpaduan scramble egg, roti, dan sosis aja padahal kalau dilihat namun pas di coba malah pengen terus-terusan. Kalau Cappucino rasanya emang benar kopi yang ada susunya tapi manisnya hampir tidak terasa. Padahal bayanganku Cappucino tuh kayak kopi yang ada di cafe yang sering saya kunjungi. Buat yang suka ngopi, ini termasuk best tempatnya. Perut sudah kenyang, hatipun senang. Kami bertolak ke Pantai Canggu yang jaraknya cukup dekat dari resto. Tempatnya bagus banget yang lagi surving, saya hanya beberapa kali mengambil gambar lagi-lagi aktivitas mendadak berenti karena ada anjing lagi. Sepertinya saya harus mulai berteman dengan anjing kalau pengen tinggal di Bali.




Matahari semakin lucu-lucunya, kami segera bergegas kembali ke Vila buat check out. Pindah kemana pun kami belum ada planning, yang penting ambil barang terus kita jalan lagi. Selanjutnya kami memilih pergi ke Garuda Wisnu Kencana, yang mana saya tahu kalau patungnya udah nambah dengan bangunan setinggi 22 lantai. Berasa kayak lagi study tour hari ini, sembari ayang mengingat masa-masa dia liburan kesini bareng teman kantor. Menuju patung Garuda Wisnu Kencana kami menaiki buggy car karena perjalanan cukup jauh, menanjak dan panas. Begitu sampai di lantai paling bawah Garuda Wisnu Kencana, kita disambut dengan berbagai macam orname patung tradisional khas Bali. Karena masih kurang cukup, kami mendaftarkan diri untuk mengikuti short tour ke lantai atas. Nah stop over pertama di lantai 9, yang menjelaskan sejarah pembuatan Garuda Wisnu Kencana yang sudah berkali-kali berubah design mengingat lokasinya juga dan berdiri tegaknya butuh pemikiran yang benar-benar matang, kemudian naik ke lantai 22 yang letaknya pas dengan mata dari si burung elang, kita bisa melihat ke bawah. Di tambah lagi ada lantai kaca bening transparan yang kita bisa melihat rentetan tiang-tiang penyangga yang menjadi struktur Garuda Wisnku Kencana, kalau saya mah ogah liatnya mending sekalian diajakin flying fox atau yang ekstrim lain.

Puas berada disana, kami mampir ke museum atau lebih tepatnya studio foto dengan berbagai macam suasana. Ada suasana kayak pengantin jawa, rumah jadul, kantor dengan mesin ketik, lumbung padi dan lain-lain. Nih yah gegara siayang capek moto, akhirnya serius manggil fotographernya buat sekalian foto kita bedua. Meskipun hasilnya bagus, tapi muka udah kucel banget. Lanjut kamipun mampir ke resto yang ada buat ngambil free minuman itung-itung biar seger. Baru deh kami lanjutkan ke Uluwatu, bayangin aja nonton kecak dance mesti kesono padahal di GWK ada juga lho. Kata siayang feelnya beda kali, kan aslinya Kecak Dance disana. Saya mah ngikut aja toh yang nyetir bukan saya. Pas nyampe kesana, pas banget udah mo mulai jadi gak sempet keliling Temple. Jadi langsung buru-buru masuk ke pelataran yang udah di sediakan. Yang antusias nonton banyak juga, terus kata Bli yang jaga loket ambil yang viewnya ngadep laut pas karena bakal liat Sunset. Udah bayangin romantis liat Sunset ditemenin ayang, taunya malah ketutup awan alias mendung terus ayang sibuk nonton. Lenyap udah pikiran reromantisan.. Gludaaaks. Pertunjukan Kecak Dance sekitar sejam, sampai mana hari benar-benar terbenam. Yang agak ganggu kuping yang ketutupan jilbab, mulut yang ketutupan masker yang para penari ucapkan tuh vaksin vaksin vaksin. Duhhh beneran kuping minta dibersihin kayaknya deh. Siayang ditanya malah bilangnya gaskin gaskin gaskin. Hadeeeuh emang kita tuh. Begitu selesai pertunjukan, kamipun buru-buru balik biar bisa sholat magrib. Sayapun milih nginap di Best Western Jimbaran.

Nginap di Jimbaran, ngidamnya pengen makan nasi pedas bu Andika di Kuta, ya kali kan. Tapi siayang mau nemenin, untungnya. Pas udah makan, berasa kayaknya kurang aja gitu. Yaudah saya milih beli nasi tempong di sebelahnya. Balik ke hotel, langsung pules gegara kecapekan. Suasana hotel emang enak banget, karena kamarku pas yang ada Balkonnya dan ngadep ke pool. Sayangnya ada yang mager buat renang.


Besoknya kami milih check out agak siangan dan pengen nyantai di Starbucks Dewata, ini kali kedua kami kesini. Di Starbuck Dewata, ada kopi khas yang emang cuman ada di sini saja. Kalau saya sekarang kalau pas di Starbucks pesennya hot chocolate, males mikir dan emang enak banget. Rasanya feel better gitu dan relax. Kalau ada yang tau hot chocolate yang enak kasih tau dong. Lama ngobrol sambil jajan roti, kami memutuskan untuk nyari hotel karena besok udah nyepi dan mobil bakal diambil sore nanti. Sebelumnya mampir lagi makan nasi tempong, baru kami nginep di Harris Sunset Road 2 malam. Dan karena besoknya nyepi, kami mampir belanja di Pepito dulu. Masuk di Petito toh yang gak bikin tahan tuh kue-kuenya yang enak, beneran seenak itu. Bahkan saya jadi borong aneka donat ke yang ada, favoritku sih yang Blueberry dan Coklat meses. Selain itu kita beli Popmie, minuman dan coklat. Beres dari Pepito meluncur ke hotel dan nungguin orang yang ambil mobil rental. Dan tau-taunya seperti bermasalah sama orang rentalnya, salahnya kami juga gak sempat foto pas ngasih duit ke supirnya pada saat di bandara itu karena saat itu kami nanya ada kwitansi yang dikasih atau gak tapi katanya gak. Tapi untungnya saya punya bukti chat pada malam itu kalau saya sudah bayar full ke supirnya dan mereka mengiyakan. Supirnya sempat ngechat dan katanya saya bohong dan si owner atau adminnya sempat telpon juga dan  make sure, saya katakan yang sebenarnya dan akhirnya mereka meminta maaf. Beneran ngerasa trauma pakai tuh travel agent, padahal kalau liat IG story nya rame banget yang sewa kendaraan mereka. Yaudah jadikan pengalaman aja.



Karena kami makan udah sore, akhirnya malam itu kami ngepopmie di Balkon sambil main game. Dan mulai malam itu, siaran tv gak ada karena emang dari Pemerintah setempat menghimbau untuk tidak ada aktivitas. Kamipun memilih untuk tidur. Pagi harinya kami bangun agak telat, waktu sarapan bentar lagi selesai. Modal cuci muka langsung ke resto, buahahaha. Selesai makan kami balik ke kamar mandi dan nyuci baju, mumpung punya balkon. Siangnya makan lagi, malam makan lagi. Seharian disini dengan makan tidur terus makan tidur lagi, karena gak bisa kemana-mana juga.

Pas keesokan harinya, kami bersemangat kembali karena nyepi udah lewat dan kami bakal pindah hotel. Sayangnya kami gak berenang, padahal kamar kami tuh dekat dengan pool. Emang siayang omdo mulu, katanya pengen berenang tapi gak mau hanya gegara banyak bocil yang udah pada duluan turun. Hari ini kami nginap di Grand Inna Kuta, biar bisa Sunset di pantai gitu katanya. Kami putuskan untuk nyewa motor karena hanya berkeliling sekitaran Kuta aja. Siang itu saya minta di anterin ke Nasi Tempong lagi, almost everyday makan disini. Emang rasanya seenak itu, sambelnya itu bikin pengen tambah tambah lagi bahkan saking enaknya minta tambah nasi seporsi. Terus kami jalan-jalan ke Kuta Beachwalk sampi sore. Menjelang jam 5 tiba-tiba hujan rintik rintik, udah mikir bakal gak ketemu Sunset lagi nih. Terlintas kenangan di Uluwatu, bakal gak romantis lagi momennya. Pasrah aja gitu, tau-tau 15 menit kemudian rintiknya berenti. Aku paksain ayang aja keluar mal terus kita ke Pantai Double Six, soalnya dia belum pernah kesini. Saya sebagai yang pernah, kudu kasih liat biar momen romantis dapat dong. Teteup usaha dong. Pas nyampe Matahari udah mulai turun, kami duduk di kursi pantai sambil dengerin live music yang bikin betah sambil minum cantik. Akhirnya dapat momen romantisnya juga wkwkwkwk. Karena bentar lagi matahari bakal terbenam, kami berdua berjalan menuju pantai sambil mengambil gambar. Bersyukur langit baik banget hari itu. After minum cantik, kami mampir ke The Keranjang buat rapid dulu.


Lagi bingung-bingungnya Dinner, saya malah pengen makan seafood di Jimbaran padahal nginep di Kuta. Tapi karena hari udah malam, sekitar jam 8an akhirnya saya cek Zomato dan iG eatandtreats kepilihlah warung nikmat. Meluncur lah kami kesana, pas masuk resto langsung disambut ramah sama waitressnya yang jumlahnya ada kali 6 orang. Saya yang baru pertama kali ke resto seperti ini agak canggung,  Berasa kok meriah banget ya. Gak lama setelah kami duduk, datanglah waitress yang akan menuliskan pesanan. Pilihan kami ke sup asparagus, kerang tumis, udang asam manis. Sempat pengen nambah lagi, tapi saya ingetin ke dia untuk liat dulu makanannya kayak gimana kalau kurang baru tambah. Pengalaman di resto kayak gini porsinya cukup banyak ukuran untuk kami berdua, ketambahan saya makan itu gak begitu banyak. Gak lama nunggu, semua pesanan kami datang. Rasanya juga enak, gak ada yang failed pas banget seleranya sama kami berdua. Setelah makan, kami putuskan kembali ke Hotel karena hari sudah cukup malam dan sepi.

Keesokan harinya, saya bangunin dia untuk bergegas masukin barang-barang di koper karena udah last day dan kami akan berangkat jam 1 siang. Karena selesai packing masih jam 7an, sayapun ngajak buat renang. Ya maklum wishlist dia ke Bali rasanya buat renang, karena di hotel sebelumnya gak sempat dan sepertinya ini momen yang tepat karena di Grand Inna kuta ada banyak kolam renangnya. Sebenarnya pengen yang depan resto tapi masih di bersihkan dan lama, akhirnya kami putuskan berenang di depan kamar kami saja.

Senangnya bisa liburan kali ini, dan list kita selanjutnya bakal ke Nusa Penida.

0 Comments