Wednesday, 19 December 2018

Sehari Bersama Icha Afriza Mengenang Waktu Kecil




Kebiasaan setiap pagi bagi murid Sekolah Dasar yang selalu di titip dirumah mbah adalah berangkat mesti pagi-pagi ke rumah mbah dan pasti diantar sama papi. Jadi kalau ke rumah mbah itu selalu dalam keadaan sudah mandi, tapi untuk seragam sekolah dan semua peralat tulis menulis termasuk tas ada dirumahnya mbah. Tinggal menyesuaikan dengan roster membawa buku pelajaran apa. Karena biasanya saya lupa, biasa lah yah anak kecil yang di pikirannya hanya main jadi kadang suka lupa ada PR. Pas buka buku itu ternyata ada PR matematika, ya dulu kalau ada PR dadakan begini suka kalang kabut antara mau berangkat, PR belum dikerjakan, sama satu lagi yaitu tugas piket untuk menyapu ruangan kelas. Akhirnya ke dapur untuk minta mbah bantuin tugas matematika untuk di selesaikan, dibantu sambil mbah cerita tentang beliau dulu ke sekolah nulisnya di atas batu. Membayangkannya pun aku sulit, sekarang menulis dibatu berasa kayak di jaman feeling stone kali ya. Nanti kalau ada pelajaran berikutnya batunya di hapus, dan setiap hari mesti bawa batu ke sekolah. Udah jangan bayangin sekolah jaman kita sekarang ama jaman dahulu. Selesai PR dibantuin, akhirnya bisa ke sekolah. Tak lupa kalau dirumah mbah, sarapan nasi sama ikan yang diulek bersama sambel. Enak? Jelas tentu enak.

Kalau di sekolah saya termasuk anak yang nakal, pernah karena berantem sama teman cowok yang suka gangguin mesti masuk ke ruangan guru dan di pukul sama mistar kayu yang panjang itu. Rasanya? jangan ditanya, sampai patah mistarnya pemirsah. hahahaha. Disekolahan saya berteman dengan 2 orang cewek yang sampai sekarang pun kita masih sahabatan. Karena kita tingginya beda-beda, jadilah saya ratu kedua dikelas. Bayangin anak sekolah jadi ratu berdasarkan tingginya, tapi itulah yang terjadi di kelas kami. Dan melawaran geng cowok yang berdasarkan tingginya juga. Jadi sesama peringkat ratu dan raja mesti duduk bareng semeja. Permasalahannya bukan apa-apa, doi teman sebelahku ini nakalnya minta ampun dan terakhir dia tinggal kelas. hahaha. Malas banget kan punya partner teman semeja tapi begitu? Ok kalau tidak ada guru kita berempat ama geng anak belakang hobinya main pancasila 5 dasar, itu lho permainan yang pakai nama-nama buah, nama-nama artis, nama-nama ibu kota. Begitulah jaman SD. 

Pulang dari sekolah, sudah kegiatan mutlak adalah makan dan harus tidur siang. Hal yang tidak biasa untuk saya karena kita sudah janjian mau main karet atau bongkar pasang. Ya walaupun mainnya cuma disebelah rumah mbah. Jadi alasan yang terbaik adalah pura-pura bobo dulu terus habis itu lewat jendela kaburnya. Hahahaha. Kalau sudah sore sekitar jam 3 sudah di cariin sama mbak untuk pergi ngaji di mesjid. Jadi sistemnya biasa kita jemput-jemputan, dan yang pasti tugas saya adalah menjemput karena rumah mbah ada di sudut agak jauh dari mesjid. Nanti jemput siti, pas turun ke bawah biasanya sudah bareng marso dan adeknya yang super nakal itu. Jangan harap saya dulu kalem, adanya malah pukul-pukulan sama marso itu di TPA. 

Sekitar jam 5 pulang dari TPA, sambil menunggu di jemput papi sama mami pasti main dulu atau sekedar diingatkan sama mbah atau mbak parni untuk PR yang ada besok. Pulang dirumah pun, saya biasanya ke kamar tante saya. Kebiasaan di kamar dia adalah duduk di atas kursi sambil ngaca dan bercerita kayak artis. Hal lainnya adalah kita berdua suka cerita-cerita tentang sekolah, ya aku anak SD dan tante anak SMA. Jangan bayangin, doi itu cowoknya banyak. Jadi ketahuan semua pacarnya. Dan kalau sudah makan malam, biasanya ke kamar mami dan papi untuk nonton berita dulu sama acara sejenis tuyul mbak yul, jin & jun dll. Barulah habis itu tidur.

Begitulah keseharian masa kecil saya, banyak diisi dengan bermain bersama teman dan berkumpul dengan keluarga. Kalau kalian masa kecilnya seperti apa?

2 comments:

  1. Wah, seru ya masa kecil di rumah mbah... Katanya bermain di masa kecil itu adalah juga proses belajar...:)

    ReplyDelete